MALUKUnews, Saumlaki: Jika berlibur ke Kepulauan Tanimbar, Kabupaten Maluku Tenggara Barat, Maluku, coba kunjungi Desa Wisata Tumbur. Desa Tumbur di Kecamatan Wertamrian terkenal dengan kerajinan patung.

Di sana wisatawan bisa melihat pembuatan patung khas Desa Tumbur. Wisatawan bisa menemukan aneka motif patung Tumbur yang dibuat di Desa Tumbur.

KompasTravel sempat mengunjungi Desa Tumbur atas undangan Kantor Perwakilan Daerah Kabupaten Maluku Tenggara Barat beberapa waktu lalu. Saat itu, KompasTravel mengunjungi Sanggar Ukir Patung Natar Sere.

Salah satu perajin di Sanggar Ukir Patung Natar Sere, Modestus Silolone (57) mengatakan di Desa Tumbur kini memiliki perajin patung atau pematung sebanyak 50 orang. Modestus menjelaskan pematung di Desa Tumbur bekerja di rumah maupun di sanggar.

"Patung-patung di sini ada tentang persembahan, pikul bakul, sama tombak parang juga. Kalau untuk perahu batu, itu motif modern," kata Modestus saat berbincang dengan KompasTravel di Desa Tumbur beberapa waktu lalu.

Patung-patung yang dihasilkan di Desa Tumbur masing-masing memiliki makna. Pengaruh kehidupan nenek moyang menjadi inspirasi bagi pematung di Desa Tumbur.

"Patung topang dagu itu sedang menyembah berhala. Kalau bawa tombak dan parang itu menyimbolkan nenek moyang sedang berkebun," jelas Modestus.

Modestus mengatakan sekitar 10 patung bisa dihasilkan oleh pemahat Desa Tumbur tergantung pesanan. Modestus sendiri bisa membuat patung dengan desain perahu batu dalam lima hari.

"Kalau patung topang dagu itu yang besar bisa satu minggu," tambahnya.

Modestus mengatakan masyarakat Desa Tumbur yang membuat patung di rumah biasanya akan menjual langsung atau menitipkan ke sanggar. Masyarakat Desa Tumbur menurutnya juga menggantungkan hidup dari penjualan patung.

"Kalau orang lain di Desa Tumbur, buat patung itu untuk menambah penghasilan setelah berkebun. Kalau saya, jadi pekerjaan utama untuk menghidupi keluarga," tambahnya.

Kepala Kantor Perwakilan Daerah Kabupaten Maluku Tenggara Barat, Ruben Benharvioto Moriolkossu mengatakan Desa Tumbur biasa dikunjungi wisatawan yang berasal dalam negeri dan luar negeri. Ruben menambahkan wisatawan bisa membeli oleh-oleh patung di Desa Tumbur.

"Ada patung-patung yang perahu batu dan juga bentuk tradisional leluhur Tanimbar," kata Ruben kepada KompasTravel.

Untuk harga patung-patung di Desa Tumbur bervariasi tergantung bahan dan tingkat kesulitan pembuatan patung. Harga patung dijual mulai dari harga Rp 75.000 hingga mencapai Rp 5 juta.

Desa Tumbur berada di pantai barat daya Pulau Yamdena. Jarak dari pusat Kota Saumlaki sekitar 18 kilometer perjalanan. (kompas.com)

Penulis : Wahyu Adityo Prodjo Editor : I Made Asdhiana